Institut Al-Quran Terengganu kini semakin berubah rentak dan coraknya, kehadiran ustaz dan ustazah baru menambahkan lagi seri warna- warni IQT. Dan kehadiran tenaga pengajar yang baru ini amatlah dirasai lebih-lebih lagi kepada pelajar Tahun 1, 2 dan pelajar Diploma.


Tentang apa pula post kali ini. Sedikit memoir yang tak akan sesekali dilupakan oleh pelajar 2-D khususnya. Indah bukan hidup ini… bak kata pepatah hidup ini bagaikan roda ‘keretapi’ sekejap di atas sekejap di bawah. Roda keretapi..? ha3,


Kali ini sudah tentunya ada kaitan dengan keretapi yang bergerabakkan badan manusia dan berodakan kaki manusia.


Tanggal 14 April 2010. rel keretapi pertama (keretapi muslimah, kerana keretapi muslimin telah bereoperasi sehari sebelumnya) telah dibina di Terengganu di bangunan akademik Institut Al-Quran Terengganu. Rel yang sepanjang ( mungkin tidak sampai 1 km) telah beroperasi pertama kalinya, dan dirasmikan dengan pergerakan kereta api pertama yang berbadankan manusia dan berodakan kaki manusia. Mungkin pelajar banat umumnya lebih arif tentang ini [memandangkan keretapi yang beroperasi adalah keretapi muslimah].


Majlis perasmian turut disaksikan oleh sebilangan pelajar banat IQT dan sebahagian kecil mungkin pelajar banin IQT.


Pensyarah Cik Syakirah yang merupakan pencetus kepada pembinaan operasi rel keretapi ini dengan sukacitanya turut menyaksikan perjalanan keretapi tersebut bagi memastikan gerabak2 keretapi tidak terputus di tengah jalan. Perjalanan keretapi ini turut mendapat perhatian dari para pensyarah. Pihak media sempat menemubual gerabak-gerabak keretapi dan dapat menyimpulkan. Idea tercetusnya gerabak-gerabak keretapi tersebut ekoran daripada kegagalan mereka mendapat markah ujian Matematik sebanyak 60% markah ke atas. Hanya seramai 2 orang pelajar yang terselamat dari menjadi mangsa keretapi manusia tersebut. Tahniah diucapkan kepada yang terselamat. Buat yang menjadi mangsa, jadikanlah ini sebagai satu pengajaran. Jangan biarkan keretapi ini beroperasi sekali lagi.


Pihak media juga mendapatkan maklum balas dari para penonton, dan mendapat beberapa komen yang sinis, mahupun memalukan dan ada juga yang tidak begitu bersetuju. Namun, bagi mangsa-mangsa keretapi manusia, tiada apa yang kami susahkan, kerana kami tahu semua itu terletak pada perkadaran usaha kami. insyaAllah, setiap perkara yang berlaku, mulakan dengan melihat pada hikmahnya, dengan demikian kita akan menjadi hamba yang tidak banyak mengeluh dan merungut. Belajar untuk tidak menunding jari pada pihak lain.


Terima kasih buat pencetus idea pembinaan landasan keretapi pertama di Institut Al-Quran Terengganu. Moga inilah operasi keretapi kali pertama dan yang terakhir. Kepada pihak yang menjadi penonton, ambillah ibrah di sebalik peristiwa ini. Dengan ini, saya selaku ‘kepala gerabak keretapi’ menutup kkisah ini dengan sukacitanya mengharapkan, saya tidak lagi terpilih menjadi kepala gerabak tersebut andai keretapi manusia ini terpaksa beroperasi sekali lagi. Wassalam.

*****


Malam itu, Institut Al-Quran Terengganu telah sekali lagi digegarkan dengan sebuah kendeaan yang julung-julung kali hadir ke institut tersebut. AMBULANS. Kehadiran kenderaan tersebut ekoran daripada panggilan kecemasan yang dibuat oleh Warden Asrama Banat. Panggilan kecemasan tersebut dibuat kerana salah seorang sahabat kami dari pelajar 2-D, telah jatuh pengsan dalam perjalanan pulang dari masjid menuju ke asrama. Memandangkan ini adalah kali kedua pelajar tersebut pengsan, kami berasa agak bimbang lalu membuat keputusan untuk menjemput kenderaan gemuk tersebut.

Alhamdulillah, pelajar tersebut berada dalam keadaan baik, walaupun mengalami beberapa masalah kesihatan. Tepat jam 2 pagi, (tak sampai pun) mereka tiba di perkarangan sekolah menaiki kereta Warden Asrama Banat, memandangkan pihak hospital tidak menyediakan ambulans untuk penghantaran pulang. Alhamdulillah semuanya selamat.

Moga- moga hari yang dilalui memberi peluang dan ruang untuk kita mengutip sebanyaknya hikmah dan pengajaran di sekeliling kita.


Majalah Solusi Isu 17 selamat ana beli pada 14 Mac 2010. Alhamdulillah, Berjaya memiliki setelah terlepas satu isu. Melihatkan tajuk yang dibentangkan kali ini, Membina Keyakinan Diri, hati ana terdetik, Allah sedang mentarbiyyah hamba-Nya. Ada sesuatu yang Dia ingin beritahu pada ana dan pada semua tentang isu ini. Kenapa ya..? kerana ia terlalu berkaitan dengan permasalahan bayangan yang membelenggu hidup ana belakangan ini. Sungguh, Alllah itu mencintai hamba-Nya.


Kupasan isu dari Ketua Editor Majalah Solusi, benar- benar menarik hati ana. Tetapi kali ini, bukanlah itu yang ana ingin kongsikan tetapi, tulisan Pahrol Mohd Juoi di ruangan DARIEDITOR yang menggamit hati ana untuk berkongsi bersama rakan-rakan. Jadilah Diri Sendiri… mengajar dan memberitahu ana sesuatu…

Saban hari, dalam hidup sejak ana kecil, sejak ana mengenali dunia persekolahan, hidup ana dilatih untuk bersaing. Bersaing untuk mendapat tempat yang terbaik. Saban hari, itulah bisikan ibu bapa ana, meletakkan harapan dan keinginan untuk anak mereka mendapat tempat pertama-tempat yang terbaik tentunya. Dan segalanya menjadi sebati dalam hidup ana. Hingga ana mengganggap, hidup ini adalah sebagai satu pertandingan yang masing-masing ingin mencapai kejayaan. Anggapan ini benar-benar membuatkan ana lupa akan diri ana sendiri, lupa yang sebenarnya pertandingan yang sebenar adalah bertanding dengan diri sendiri. Meletakkan diri agar merasakan yang ana sedang bertanding dengan diri sendiri. Bertanding dengan diri sendiri..? bagaimana, ya…? Yakni, kita harus berusaha agar mempamerkan, mengeluarkan atau menghasilkan sesuatu dengan fikiran, tenaga, keupayaan yang paling tinggi dan terdaya, dengan usaha yang paling optimum(terbaik), terhadap diri sendiri.


Segalanya, mulakan dari diri sendiri. Kita biasanya, lebih mengutamakan orang lain dari diri sendiri. Kita lebih merasa malu bila ‘kalah’ pada orang lain, tetapi bila ‘kalah’ pada diri sendiri, kita menganggap ia adalah satu perkara biasa yang tak perlukan di’malu’kan atau dirisaukan. Sejauh mana kita meletakkan betapa pentingnya diri kita sendiri pada pandangan kita sendiri. Cuba fahamkan…!


“only me can beat me!” benar, hanya kita sahaja yang boleh mengalahkan diri kita sendiri. Jadi, mulalah bertanding dengan diri sendiri- kalahkan rasa malas, tundukkan sifat malu tidak bertempat, atasi rasa takut yang tidak kena pada masanya dan lain-lain sifat negative. Tiada orang lain yang di luar di sana mampu mengalahkan segala rasa tersebut melainkan diri kita sendiri. Bukankah ini menunjukkan, kita ada kekuatan yang tersendiri yang tidak orang lain miliki dalam mengendalikan diri sendiri..? hebat bukan diri kita..?!

Satu perkara yang harus dihindari ialah sikap suka membandingkan diri anda dengan kawan-kawan. Hal ini kerana membandingkan diri dengan kawan-kawan anda sama ada yang lebih baik atau kurang baik daripada anda akan memberi kesan yang negative terhadap diri. Sebab, kita semua mempunyai ‘jangka masa perkembangan’ yang berbeza antara satu sama lain. Sama ada dari segi perkembangan emosi, fikiran dan jiwa, tempoh kematangan manusia tidak sama. Kita dibesarkan, dalam lingkungan, latar belakang keluarga, dan suasana yang berbeza. Dalam hidup, kita mesti mengatasi pelbagai halangan yang berbeza dari orang lain. Tembok yang ada di hadapan kita pasti tidak sama tinggi atau rendahnya dengan tembok orang lain. Mereka di laluan mereka, kita di laluan kita. Berhenti membandingkan laluan kita dengan orang lain, kerana sudah pasti laluan itu tidak sama. Mudah pada mereka mungkin pay

ah untuk anda. Payah buat mereka mungkin mudah untuk anda.


Tabiat membandingkan kita dengan orang lain akan meletakkan hidup kita umpama ombak yang dipukul angin. Perasaan kita akan sentiasa tidak stabil. Turun naik silih berganti. Satu masa kita rasa bangga satu ketika lagi kita rasa putus asa. Yakin pada satu tahap dan ragu-ragu pada tahap yang lain.


Binalah diri anda sendiri, sayangi diri itu dengan membina satu keyakinan bahawa Allah Maha Adil dengan mengurniakan bakat dan kemampuan untuk mencapai kejayaan dalam hidup berbekalkan kelebihan dan kekurangan yang anda miliki. Anda adalah unik, justeru tidak ada sesiapa yang serupa dengan anda dari segi lua

ran dan dalaman. Cara yang terbaik untuk membuat perbandingan ialah bandinglah diri anda sekarang dengan potensi diri anda yang sebenar. Anda tidak perlu banyak harta, tinggi kuasa, cantik rupa untuk mendapat keyakinan diri. Sebaliknya , binalah keyakinan kepada Allah, nescaya keyakinan pada diri akan meningkat.

~Jadi, jangan menunggu orang lain, menghargai diri anda, barulah merasa diri anda berharga, tetapi hargailah diri anda terlebih dahulu barulah orang lain akan menghargai anda.~ belajar untuk memampukan diri.


Riwayat Imam Muslim dari sahabat bernama Abu Yahya Suhaib Bin Sinan r.a., Nabi SAW bersabda yang bermaksud: “ajaib sungguh dengan keadaan seorang mukmin. Keadaannya sentiasa dalam kebaikan dan ini tidak berlaku melainkan hanya pada diri seorang mukmin. Sekiranya dia menerima nikmat kesenangan, dia bersyukur lalu, itu menjadi kebaikan padanya. Dan sekiranya dia menerima ujian kesusahan, dia bersabar lalu itu juga menjadi kebaikan padanya”. Jadi, adakah lagi alasan untuk kita merasa lemah, takut, putus asa, sedih….? Fikirkanlah..!

Sebenarnya menghafal al-Quran ni bukanlah sukar sangat,yang penting kemahuan dan cita-cita mengatasi segalanya.


1-BETULKAN NIAT


Ramai orang yang menghafaz al-Quran tidak menjaga niat mereka. Ada diantara kita yang menghafaz al-Quran semata-mata untuk memenuhi kehendak sukatan pelajaran. Perkara ini banyak berlaku dipusat pengajian tinggi yang menghafaz hanya sekadar untuk meluluskan diri dalam peperiksaan.Dari sudut peperiksann itu adalah normal dan amat baik tetapi dari sudut keagamaan ia bertentangan dengan konsep penghafazan al-Quran. Sebenarnya, kita mesti menjaga niat menghafaz al-Quran hanya untuk meraih keredhaan ALLAH, semoga ia mampu menolong kita untuk memasuki Jannah-Nya dan mendapat keampunan buat diri dan seluruh keluarga kita,amin.


2-ISTIQAMAH

Setiap ibadat itu, perlukan sifat istiqamah atau berterusan. Di dalam penghafazan al-Quran, istiqamah merupakan asas tunjang yang amat kuat. Tanpa istiqamah, PERCAYALAH, hafazan seseorang itu akan rosak dan hilang begitu sahaja. Para penghafaz sudah tentu tahu hukum menghafaz al-Quran kemudian diabaikan sehingga lupa. Sebagai contoh, istiqamah dalam muraja'ah atau mengulang sejuzuk sehari,insyaALLAH hafazan kita akan ingat berkekalan jika ISTIQAMAH.


3-BERAMAL

Beramal dengan setiap ayat yang dihafaz adalah salah satu syarat untuk menjadi penghafaz cemerlang. Setiap ayat mestilah difahami maknanya dan diteliti takwilnya agar kita mendapat kefahaman yang betul berlandaskan syariat. Sebahagian ayat al-Quran menyeru melakukan kebaikan dan sebahagian lagi menyeru meninggalkan kemungkaran. Oleh itu ,berpeganglah dengan apa sahaja yang diperintahkan al-Quran, mengikut kemampuan yang kita miliki. Kita akan dapati betapa manisnya nikmat menghafaz al-Quran jika kita tahu kelebihannya.


4-PERDENGARKAN BACAAN KEPADA TEMAN

Gunakan sedikit masa yang ada untuk memperdengarkan bacaan kepada teman (yang juga menghafaz al-Quran) kerana ini akan menjaga hafazan agar tidak mengalami kesilapan.
Kita mungkin tidak sedar jika kita membaca dengan silap. Jika diteruskan kesilapan itu takut akan bertapak dengan kuat dihati kita.Ini akan mengundang masalah untuk membetulkannya.Tetapi jika selalu diperdengarkan kepada teman-teman insyaALLAH kesilapan akan dapat diperbaiki sebelum melekat di ingatan.


5-SETIA PADA SEBUAH AL-QURAN

Mungkin ini pelik bagi orang biasa, namun tidak pelik bagi penghafaz al-Quran.Tabiat suka menukar al-Quran masa ke semasa boleh menganggu hafazan kita. Ia akan memeningkan kita dari segi mengingati struktur ayat, kerana setiap al-Quran mempunyai pelbagai saiz. Ia juga mempunyai perbezaan dari segi waqaf dan sebagainya. Ini akan membuatkan kita ragu dengan hafazan sendiri. Seeloknya, kita mesti tetap berpegang kepada satu al-Quran sahaja sehingga hafazan kita benar-benar kukuh dan bersemadi di hati. Disamping kita menetapkan fokus struktur ayat, ia juga akan menjadi berkat.


6-ULANGI BACAAN SETIAP HARI

Bagi memantapkan hafazan, kita wajib mengulang hafazan lalu setiap hari, jangan sesekali menjalani hidup tanpa muraja'ah kerana ini akan melunturkan hafazan sedikit demi sedikit. Kata seorang ulama', sehari kita meninggalkan al-Quran seminggu dia akan meninggalkan kita, seminggu kita meninggalkannya sebulan dia akan meninggalkan kita pula, apatah lagi jika meninggalkan sebulan, maka setahun jadinya. Perkara ini sudah tentu dirasai penghafaz al-Quran. Jadikanlah ia sebagai pedoman agar kita tidak meninggalkan muraja'ah.


7-ULANGI BACAAN DLM SOLAT


Mengulang hafazan didalam solat seharian akan menguatkan ingatan kita terhadap ayat-ayat al-Quran yang telah dihafaz. Jangan biasakan diri membaca ayat-ayat lazim sahaja, biasakan diri membaca surah-surah yang telah dihafaz dalam solat. Ini akan mengukuhkan lagi ingatan hafazan kita, kerana waktu itu kita tidak memegang al-Quran ditangan,dan akan menjadi khusyuk di dalam bacaan dan berusaha untuk membacanya dengan baik supaya tidak merosakkan pahala solat kita. Ini adalah salah satu latihan buat huffazul Quran agar membiasakan diri mengulangi tanpa berpegang kepada kitab al-Quran kerana orang yang mengulang hafazan tanpa al-Quran ditangan lebih hebat dari yang mengulang dengan al-Quran ditangan.

Sebagai panduan yang bukan sahaja untuk semua malah para hamlatal Quran lainnya. Sesungguhnya nikmat kemanisannya sukar untuk diungkapkan dengan kata-kata.



KITA AKAN MENGHARGAINYA KETIKA KEHILANGANNYA

Dan kita tidak akan pernah merasai kehadirannya,
Melainkan selepas kehilangannya,
Kewujudannya disamping kita umpama angin berhembus,
Langsung dibiarkan berhembus tanpa kita syukuri,
Namun,tanpa angin mampukah kita terus menjalani landasan hidup ini?

Dan kita sentiasa merasai sesak ketika adanya dia,
Kerana kita merasakan bahawasanya dia bukanlah sesiapa dalam diri kita,
Tetapi kita lupa dia merupakan segalanya untuk kita,
Mungkin..seketika waktunya..kita perlu merasai ketiadaan dia,
Agar kita dapat mensyukuri sejenak perlunya dia untuk kita.

Dan tidak Allah kurniakan dia untuk kita tanpa sebab dan tujuannya,
Namun itulah lumrah kita manusia,
Senantiasa membiarkan yang di depan mata pergi tanpa rela,
Pesan bapa "jika tidak suka pulangkan sahaja maka Allah menariknya",
"Tapi ingat jangan kau kesali..jangan kau tangisi".

Alangkah sunyi dunia kita tanpa dia,
Saat di depan mata dia pergi menghadap Illahi,
Air mata tidak sempat bertakung lantas tumpah,
Dan ketika itu kita teringat.
Kita akan menghargainya ketika kita kehilangannya..

HIDUP

resah aku menatap buku kenangan....
buku yang diwarnai tinta-tinta
suka dan duka seorang insan..
insan sepi...
insan luka..
insan bahagia...insan curiga...
tangis dan nangis..
tawa dan ria..

Sudah tebalkah rasa tabah ku?
sudah tepukah rasa kuat ku?
sehingga berani menolehi satu persatu halaman
buku kenangan kehidupan laluku..

atau..
akukan tejelopok dibumi rindu...
mencakar-cakar tanah dendam...
pada insan-insan yang telah memberikan kan aku kenangan...suka dan duka
atau....
aku tetap seperti ini...?
tegar hadapi segalanya....
tak seperti dulu lagi...
selama nya.....



KERDILNYA INSAN
Disini tempatnya insan berdiri,
Sujud kepada Illahi,
Deraian air mata berlinangan,
Terkenang kerdilnya insan,

Laungan talbiah bergema,
Setiap kata penuh makna,
Yang tersurat dan yang tersirat,
Menyedarkan kerdilnya insan,
Kaki melangkah mara,
Mulut berkumat kamit,
Hati penuh dengan sendu keinsafan

Terbayang kerdilnya insan,
Mohon keampunan,
Mohon keberkatan,
Penyesalan tidak terhingga,
Kerana kerdilnya insan,

Kini insan mula terjaga,
Dari hidup yang penuh keingkaran,
Gaung kemaksiatan yang membinasakan,
Itulah kerdilnya insan,
Allah maha esa,
Allah maha pemampun,
Allah maha mengetahui,
Akan kerdilnya insan,


>

Assalamualaikum, salam sejahtera buat pemula bicara. Hurrm.. lama sungguh ana bersuti, bercuti dari mengupdate blog ini. Cuti yang tak perlukan permohonan. Blog ini harus ditajdid. Ya, ia perlukan pembaharuan. Bukan pembaharuan dari segi kecanggihan teknologi tetapi lebih kepada pengisian. Bagaimana, ya…? Baiklah, kita kembali kepada hadaf utama untuk kita membina teratak ini… sebagai medan ukhuwwah di samping men’celik’kan mata kita semua bahawa dunia kini sudah jauh dan sudah tentu kita tidak mahu ketinggalan. Alhamdulillah, ini adalah satu langkah untuk menuju gerbang dunia kini. Tetapi, mungkin Pembina blog ini lebih arif hakikat sebenar pembinaan blog ini.. kenapa dan mengapa ia dibina.. sudah tentu bukan untuk perkara sia-sia. Sebagaimana penciptaan manusia, Pemiliknya lebih tahu mengapa dan kenapa terjadinya manusia, walau sebelum terciptanya lagi tentera Allah telah mengetahui, manusia-manusia inilah yang akan menumpahkan darah di bumi tuhan. Tetapi, Penciptanya Lebih Tahu dan Dia Maha Tahu. Mengapa dan kenapa diciptakan juga. Sudah tentu bukan untuk perkara sia-sia.. bagaimana ya...? persekolahan Semester 1 dan 2 bagi tahun 2009 telah berjaya kita tempuh, berakhirnya imtihan pada 19-11-2009 menandakan berakhirnya sesi pembelajaran bagi pelajar syahadah tahun 1 dan tahun 3 khususnya. Walau kurang dari setahun, inilah permulaan kita, sebuah permulaan yang tak dapat dinafikan akan turut memberi impak pada masa depan, tahun depan, bulan depan, minggu depan, dan tentunya hari depan. Sebuah perjalanan bermula dengan langkahan pertama. Sebuah hipotesis kehidupan; Jika langkah pertama pincang maka pincanglah seluruh perjalanan itu. Andai manusia tak ingin berubah tak ingin mentraformasikan rentak dan gaya langkah itu. Dan, muhasabahlah adakah langkahan pertama kalian sempurna atau cukup baik atau membanggakan atau baik atau sekadar lulus atau Tidak lulus.?! Jawapan itu, tepuk dada, tanya Hati, tanya Akalmu. Mereka punya jawapan yang sebenarnya. Jujurlah. Kalian lebih tahu. Buat yang berlangkah pincang ia bukan bermakna kau kan kecundang, tetapi mungkin satu peringatan dari tuhan. Dan tajdid serta taghyir diperlukan. Tukarkan rima dan rentak. Kita mampu. Bagi yang berjaya menyusun langkah seperti yang dikehendaki tuhan, bersyukurlah, kalian hebat. Terlalu hebat [dibandingkan dengan diri ini] tingkatkan usaha, langkahan itu harus diteruskan. Bersykurlah, kerana kita terpilih hadir ke sini. Bukan mudah tetapi terlalu sukar. Namun, ia bukan satu alasan yang kukuh untuk menghentikan langkah. Kesukaran akan sentiasa hadir bila kita memilih untuk mendapatkan sesuatau yang berharga bahkan terlalu berharga. Mantapkan langkah. Langkah ini harus diteruskan kuatkan semangat! Yang tersungkur rebah. cepat, hulurkan tanganmu, sahabat-sahabat di sini sedia membantu. Tersungkur rebah walau luka berdarah usahalah untuk bangkit, yakinlah andai tiada di sisi untuk menbantu, DIA sentiasa kan bersamamu. Bukankah Dia yang mentakdirkanmu rebah? Dan ingatlah, takdir itu di hujung usaha, andai rebah bukan bermakna kau memang dilahirkan untuk rebah, tetapi kau yang memilih untuk rebah berdasarkan usahamu, lalu DIA mentakdirkan kau rebah. Kegagalan itu hanya rebah. Bukan pengakhiran segalanya. Dan kegagalan itu perlu untuk menyedarkanmu, segalanya harus usaha dan usaha itu harus dibaja dengan istiqamah dan istiqamah takkan terbentuk andai tiada mujahadah. Bangkitlah sahabatku, ummah ini memerlukanmu..! leka dan lalai hanyalah racun perjuangan. Berilah peringatan selagi kau diberi waktu. Salam sayang..

~raiisatulfasl sesi 2009~

Ainunsailahnordin

Sekali kaki melangkah selamanya akan melangkah,

Walau tersungkur rebah tak sesekali akan mengalah,

Selagi kaki belum menjejak jannah..!

Ummah ini, memerlukan perubahan!

Perubahan ini memerlukan KITA!

dan kerana itu, kita perlu berubah dan mengubah!

Dengan izin-Nya....

About this blog

Salam sahabat sayang…

Blog khaleelatulaisy merupakan sebuah blog perkongsian dan masih dalam pembinaan..

Memandangkan ia adalah sebuah perkongsian segalanya memerlukan persetujuan bersama..

Jadi, segala komen dan rasa yang terbuku sila komen terus ke e-mel ana dan sahabat-sahabat lain..

Terima kasih.. segala rasa lapang dada kalian amatlah diharapkan dan amat dihargai…